palingfashion.com

Seputar Fashion Dan Gayahidup

Presiden Jokowi Paparkan Upaya Pemerintah Bangun Fondasi Indonesia untuk Bersaing dengan Negara Lain

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri Pembukaan Silaturahmi Nasional Persatuan Purnawirawan TNI AD (PPAD) Tahun 2022 di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Jumat, (5/8/2022). Dalam kesempatan tersebut Presiden mengatakan pemerintah saat ini sedang berupaya membangun fondasi agar Indonesia bisa bersaing dengan negara negara lain. “Fondasi dalam kita bersaing dengan negara negara lain harus kita tata dan kita bangun karena ke depan bukan negara besar mengalahkan negara kecil bukan negara kaya mengalahkan negara miskin, bukan, pertarungannya atau kompetisinya adalah negara cepat akan mengalahkan negara yang lambat dan untuk cepat itu dibutuhkan fondasi fondasi inilah yang sedang kita kerjakan,” kata Presiden.

Diantaranya kata Presiden yakni dengan membangun infrastruktur. Hasil dari pembangunan infrastruktur tidak akan terasa instan melainkan 5 10 tahun. Dengan infrastruktur yang baik, presiden yakin Indonesia dapat bersaing dengan negara lain. “Dalam 7 tahun ini kita sudah bertambah 2.042 km jalan tol, 5.500 jalan non tol bandara baru 15, pelabuhan baru 18, bendungan baru 38, irigasi baru 1,1 juta hektaer inilah fondasi kita untuk berkompetisi dengan negara negara lain mugnkin tidak bisa kita rasakan instan sekarang dan efeknya akan ke APBN,” katanya. Fondasi kedua kata Presiden yakni dengan hilirisasi industri yang sudah lama Indonesia tidak berani melakukannya.

Sejak zaman VOC, Indonesia kata Presiden selalu mengekspor bahan mentah. Menurutnya ekspor bahan mentah memang paling mudah dan gampang namun dampak ekonominya sedikit. “Kami sejak zaman VOC ekspornya bahan mentah emang paling enak, batubara keruk langsung kirim bahan mentah, nikel, tembaga, freeport kirim bahan mentah dan lupa siapkan fondasi industrialisasinya,” tuturnya. Presiden mencontohkan Nikel yang pada 2104 lalu ekspor bahan mentah dengan nilai Rl 15 triliun.

Menurutnya, pemerintah lalu menyetop ekspor nikel dalam bentuk bahan mentah (bijih nikel) pada 2017 dan menggantinya menjadi ekspor sejumlah produk turunan Nikel. Hasilnya nilai ekspor melonjak menjadi Rp 300 triliun lebih. “Dari Rp15 triliun melompat Rp300 triliun, itu baru 1 komoditi,” katanya.

Upaya tersebut kata Presiden bukan tampa hambatan. Indonesia digugat ke WTO oleh Uni Eropa karena menghentikan ekspor bijih nikel. Gugatan tersebut kata Presiden belum selesai hingga sekarang dan pemerintah akan menghadapinya. “Karena kita mengajukan alasan alasan yang masuk akal, barang barang kita sendiri, nikel nikel kita sendiri kenapa Uni Eropa ramai dan menguggat karena industri baja mereka tidak ada bahan bakunya, industrinya beralih ke Indonesia,” katanya.

Fondasi ketiga kata Presiden yakni dengan digitalisasi. Menurutnya kalau mau bersaing dengan negara lain usaha kecil, mikro l, dan menengah (UMKM) harus berani masuk ke platform digital. Di Indonesia kata Presiden terdapat 65,4 juta UMKM yang memberikan kontribusi pada pertumbuhan ekonomi sebesar 61 persen. Presiden menegaskan bahwa UMKM merupakan fondasi kuat ekonomi Indonesia.

Presiden yakin bila semua pondasi tersebut terbangun makan GDP ekonomi Indonesia akan meningkat dari yang sekarang berada pada peringkat 15 dunia menjadi peringkat 7 pada 2030 mendatang. “Hitung hitungan Bappenas, McKinsey hitung di 2045 kita berada di nomor 4 dunia. Akhirnya apa? kalau pertumbuhan ekonomi dan GDP kita baik, perkiraan kita 3x lipat yang sekarang dari 1,1 1,2 triliun USD menjadi di atas 3 triliun, akhirnya APBN menggebung lebih besar, akhirnya apa? porsi anggaran untuk gaji dan pensiunan juga akan lebih besar,” pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *